Friday, January 23, 2015

Selamat Tinggal, Sepatu

Bukan, ini bukan omongan seorang shoe-fetish.

Dan ini juga bukan ucapan goodbye sungguhan. Saya nggak sungguh-sungguh kepingin mempensiunkan sepatu-sepatu kesayangan saya. Tapi saya cuman ingin pamit sebentar..sebentaar aja, setidaknya sampai anak saya lahir.

Kandungan saya sekarang baru 22 minggu. Tapi saya merasa badan saya membengkak. Beberapa bulan lalu saya kesulitan bangun tidur, mungkin karena muka saya itu muka bantal. Tapi sekarang kesulitan bangunnya luar biasa, coz badan saya memberat.

Kemaren my hunk ngajakin jalan kaki dari rumah ke mall di depan rumah. Dulu itu begitu gampang, tapi sekarang susahnya minta ampun. Baru jalan aja napas saya udah ngos-ngosan. Tadi pagi kami mencobanya lagi, sekali ini pakai sepatu keds coz niatnya mau olahraga. Dan saya kesulitan menikmatinya, coz ternyata sepatu saya udah mengecil! (Nggak terima bahwa kaki saya membengkak)

"Itu normal," kata kakak saya beberapa bulan yang lalu. "Dulu aku waktu hamil si Keenan, baru empat bulan pun, aku sampek bawa dingklik ke kantor. Soale kakiku bengkak kalo kelamaan duduk."

Teman saya juga bilang bahwa kakinya bengkak selama hamil. Tapi begitu anaknya lahir, kakinya langsung kempes semua. "Itu bengkak isinya air semua," selorohnya sembari tepok jidat.

Maksudnya apa, jadi selama sisa kehamilan ini saya kudu beli sepatu baru, gituh? Saya malah ragu ini akan jadi ide bagus, sebab saya kuatir kalau minggu ini saya beli sepatu baru, bisa-bisa bulan depan sepatunya udah nggak cukup coz saya nggak tahu sampai seberapa besarkah kaki ini akan membengkak. Kalau kayak gini, semua perusahaan sepatu bisa ketawa-ketiwi.

Jadi saya berdoa, moga-moga sampai lima bulan ke depan, saya nggak dapet undangan pesta. Coz my heels don't fit my feet anymore! Kalau pun ada undangan kawinan pun, saya cuman mau dateng ke pengajiannya doang. Soalnya pengajian kan duduknya lesehan, pasti nggak butuh sepatu, hahaha.. Eh, tapi temen-temen kami kebanyakan Tionghoa, dan kaum mereka itu biasanya nggak bikin pengajian, huwaaa..!
http://georgetterox.blogspot.com
http://laurentina.wordpress.com

Monday, January 19, 2015

Bepergian Cantik dalam Sehari

Saya mau cerita pengalaman saya kemaren mondar-mandir naik pesawat dalam sehari cuman demi menghadiri kondangan. Kalau inget ini, saya masih aja ketawa geli coz saya masih belom percaya bahwa ternyata saya bisa melakukannya. Mondar-mandir naik pesawat dalam sehari, macam menteri aja.

Sepupu my hunk menikah kemaren, di Jakarta. Saya dan my hunk diundang. Mertua saya, yang tinggal bareng saya di Surabaya, diundang juga. Semula saya mengira mertua saya bakalan pergi ke Jakarta dan nginep barang semalam demi kondangan itu, tapi ternyata ayah mertua saya malah suruh saya pesen pesawat pagi dan pulang pake pesawat sore hari itu juga. Prinsipnya Ayah, biar nggak diribetin dengan urusan cari penginepan dan urusan transpor dalam kota.

Resepsi pernikahan itu digelar di Menara 165 di kawasan Cilandak jam sebelas siang. Akadnya pagi itu juga. Ayah minta saya ngatur supaya kami dateng sepagi mungkin di tempat kejadian perkara, supaya Ayah punya lebih banyak waktu buat ngobrol-ngobrol sama sanak sodaranya yang di Jakarta itu.

Setelah ngobrak-abrik jadwal penerbangan, saya pun dapet empat kursi pesawat Air Asia dari Sidoarjo yang berangkat jam 5.30 pagi. Jadwal yang bikin saya rada ribet dikit coz saya merasa kepagian. Sebetulnya kalau cuman pergi backpacking sih saya nggak seribet ini, tapi ini kan mau kondangan, bo'.. Saya rada nggak pede kalau mau ke kondangan tapi nggak dandan, hihihi.. Lha kalau pesawatnya berangkat dari Sidoarjo jam 5.30, lantas saya kudu make-up-an dari jam berapa?

(Kudu belajar dari ibu-ibu menteri yang kudu buka seremoni jam delapan pagi di Pekanbaru, padahal baru berangkat dari Jakarta subuh-subuh. Rambutnya disasak dari jam berapa?)
(Halah, ngapain dandan heboh? Emangnya dirimu yang jadi penganten, Vic?)

Maka terjadilah pada pagi itu saya bangun jam dua, mandi cepet-cepet dan mulai ngeroll rambut. Sebetulnya dandan itu cepet, tapi yang bikin lama itu ngegulung rambutnya. Untung banget sekarang rambut saya pendek, jadi natanya gampang. Kalau rambut saya masih sepanjang yang dulu, barangkali saya mesti bangun dari jam 12 malem coz rambutnya kudu dicepol.

(Mungkin lain kali saya perlu kursus tata rambut. Targetnya adalah bisa updo rambut sendiri tanpa bergantung pada salon. Tidak ada penata rambut gila yang mau dipanggil ke rumah pada jam dua pagi hanya demi nyasak rambut orang.)

Hubungan my hunk dengan sang penganten ternyata nggak terlalu deket, sehingga kita nggak didaulat buat pake kostum kebaya-beskapan. Haa..bagus! Untuk kondangan ini saya cuman mencomot gaun aja dari lemari plus high heels, cukup deh buat naik turun tangga pesawat. My hunk juga cuman pake batik doang. Bawaan pun nggak ribet, saya cuman ngempit clutch yang isinya cuman dikit. Cuman bawa KTP, demi identifikasi penumpang kalo naik pesawat. Bawa duit sedikit, jaga-jaga siapa tahu di jalan kepingin beli minum. Bawa kipas, soalnya siapa tahu kepanasan di kondangan. Dan HP untuk membunuh waktu. Dan bawa boarding pass untuk empat orang (boarding pass-nya udah saya cetak pake web check in). Oh ya, sama bawa bedak dan lipstik buat touch-up! Hihihi.

Si my hunk malah bawa tas yang lebih gede. Nggak gede-gede amat sih, tapi seukuran tablet gitu. Tujuannya cuman demi nyimpen mukena saya, coz mukena saya kan kegedean kalau dimasukin ke clutch. Kalau nggak bawain mukena saya, kayaknya si my hunk nggak akan bawa tas deh.. *cium pipi suami yang selalu berusaha supaya saya tetep bisa sholat*

(Dasar ge-er, dia kan bawa tas supaya bisa nyimpen powerbank-nya, Vic. Hari gini siapa yang bisa ninggalin rumah berjam-jam tanpa powerbank?)

Kami berempat berangkat dari rumah jam 3.30 pagi. Jalanan Surabaya segitu lengangnya sehingga jam empat pun udah sampek di bandara, padahal rumah kita jauh banget dari bandara. Setelah bayar airport tax pun masih sempat sholat subuh di bandara, dan ngisi perut di warung burger. Dan boarding dengan nyaman!

Saya tidur sepanjang perjalanan, thanks to bulu mata palsu yang setebel-tebel gaban.

Kita tiba di bandara Cengkareng Jakarta jam tujuh pagi, dan langsung nyomot taksi. Berbekal peta dari undangan, plus Google Maps di HP, saya suruh supirnya bawa kita ke Cilandak. Kok ya hebat bener Jakarta jam segini nggak macet, dan ternyata kita malah mendarat di TKP jam delapan pagi. Persis sebelum akad nikahnya dimulai! Ayah mertua saya sumringah.

Pestanya meriah, pengantennya cakep, makanannya enak. Ayah mertua saya kelihatan senang dan menyapa sodara-sodaranya di sana-sini, kelihatannya seperti reuni kecil-kecilan. Beberapa dari mereka nyapa saya, curious lihat perut saya yang besar, dan sibuk main tebak-tebakan. Sebagian nebak bahwa anak saya kayaknya bakalan cewek deh, soalnya mereka merasa saya kelihatan cantik (mesem-mesem ge-er..) Tapi sebagian lagi bilang kayaknya anak saya bakalan cowok, soalnya perut saya gede.. (bukan cara menebak yang akurat, apalagi di pesta yang penuh dengan makanan enak, dan mulut saya tidak pernah berhenti mengunyah)

Kita ninggalin Menara jam dua siang, ambil taksi menuju Bandara Halim. Lagi-lagi Jakarta bersahabat dengan kita kemaren, coz tanpa macet yang bermakna, perjalanan cukup sejam aja. Saya jadi agak nyesel karena pesawat Citilink yang saya pesen itu dijadwalin jam 5.30 sore. Tahu gitu saya ambil pesawat yang jam 4.30 aja, biar nggak kelamaan nungguin pesawatnya. Tapi ayah mertua saya nampak sangat menikmati perjalanan, dos-q mondar-mandir menginspeksi tiap kantin di bandara yang nampak kalah berisik ketimbang Cengkareng ini.

Dan cuaca cerah, semua pesawat yang ngangkut kita hari ini nggak ada yang delay. Kita tiba di bandara Sidoarjo jam 6.30 malem, hanya tinggal satu jam menuju rumah.

Waktu saya bersihin sisa-sisa make-up saya, saya masih belum percaya bahwa seharian ini saya ada di Jakarta, bukan baru menghadiri pesta di ballroom entah mana di Surabaya. Alhamdulillah, makasih sudah dikasih rejeki ini, ya Tuhan..

Sebagian orang berpikir bahwa menghadiri kondangan itu ribet.
Sebagian orang berpikir bahwa keribetan akan meningkat bila lokasi kondangan ada di luar kota.
Sebagian orang berpikir bahwa peningkatan keribetannya lebih tinggi lagi jika untuk menghadirinya harus melibatkan pesawat terbang.
Tapi orang lupa bahwa sumber terbesar keribetan itu, sering kali berasal dari dirinya sendiri.
http://georgetterox.blogspot.com
http://laurentina.wordpress.com

Saturday, December 20, 2014

Pengantennya Flat

Pada suatu hari saya melihat foto seorang teman pakai baju putih-putih di blognya. Saya kirain dos-q lagi prewed. Belakangan saya tahu kalau ternyata itu bukan prewed, melainkan dos-q sedang menikah. Saya terkejut. Mengapa mukanya pada waktu lagi menikah nampak sama seperti kesehariannya?

Karena teman saya cukup narsis, dos-q juga upload foto-foto behind-the-stage pernikahannya. Mulai dari foto dos-q lagi didandanin step-by-step, foto dos-q lagi godain groom-nya bareng pengiring-pengiringnya, foto cincin yang ditaruh di boneka-bonekaannya, dan lain-lain yang kira-kira nggak terekspos tamu yang hadir di situ. Saya pun dapet kesan bahwa teman saya telah mengatur pernikahannya dengan konsep yang strukturnya terencana baik, dan telah menggunakan wedding organizer yang profesional. Tapi saya tetap merasa sayang pada make up artist yang dos-q pakai.

Tuesday, December 16, 2014

Kontrol Suara

Sewaktu saya nulis ini, saya lagi di dalam sebuah kereta api dari Surabaya menuju Bandung. Isi gerbong cuman tinggal separuhnya, coz separuh gerbong sudah turun di Jogja. Saya melihat keluar jendela dan kereta sudah sampai di sebuah stasiun kecil di daerah bernama Cipeundeuy. Kalau Anda nggak tahu di mana Cipeundeuy, itu berada di antara Tasik dan Bandung.

Di tengah-tengahnya menikmati perjalanan kereta, saya dengar penumpang lain di gerbong ini terima telepon di HP-nya. Suara bicaranya keras banget. Nada suaranya masih terdengar sabar, tapi saya menduga dos-q sedang dimarahi orang di HP-nya ini. Saya rasa dos-q pengusaha kayu. Ada masalah dengan seorang konsumen mengenai pengiriman kayu yang tidak dikehendaki konsumennya. Dan nampaknya kejadian ini karena salah paham, melibatkan seseorang bernama Tohir atau kurir atau supir atau apalah. Dan saya tercengang sendiri kenapa saya begitu kepo ngupingin pembicaraan nggak enak ini.

Nguping? Ih, siapa juga yang nguping? Ngomongnya si bapak ini lebih keras daripada burung kakatua piaraan Grandma saya.

Saturday, December 13, 2014

Sudah Natal Duluan

Natal masih 12 hari lagi, tapi saya udah dapet hadiahnya duluan.

My hunk kepingin stapler. Tahu stapler kan ya? Stapler itu jepretan. Spesifiknya dos-q kepingin jepretan yang ukurannya gede, sedangkan di rumah kami adanya jepretan yang kecil-kecil. Minggu lalu kami ke Gr*m*dia, nemu jepretan yang gede, tapi my hunk nggak suka harganya. Jadi tadi pagi dos-q ngajakin saya ke Togamas beli jepretan besar. Biasanya harga-harga stationery di Togamas lebih murah.

"Mmmh..oke. Kebetulan aku juga lagi kepingin beli Ryan Filbert," jawab saya. Akhir-akhir ini saya baru denger Ryan Filbert baru ngerilis buku lagi. (Oh ya, saya sudah punya buku-bukunya Ryan di rumah dan saya sudah baca ulang buku-buku itu masing-masing berkali-kali dalam setahun ini.)

"Tuuh kan, kamu beli buku lagi," keluh my hunk.
Hihihi..saya memang doyan beli buku. Saya bahkan lebih seneng beli buku daripada beli baju.

"Lho, kenapa?" tanya saya heran.

My hunk membenamkan mukanya di perut saya, tempat anak saya lagi ngumpet. "Mama mau beli buku lagi tuh," gumamnya, kayak dos-q lagi mengadu ke janin berumur tiga bulan. "Kalau Mama beli buku terus, lama-lama Mama jadi pinter. Kalau Mama pinter, kan Papa jadi bego.."

(Janin) saya ketawa terbahak-bahak.

Friday, December 12, 2014

Hujan Basa-basi Busuk

Foto oleh Eddy Fahmi
Selamat datang, musim hujan. Begitu senang lihat hujan sungguhan supaya kita punya bahan pembicaraan.

Seorang kolega curhat ke saya. Beberapa hari yang lalu, dos-q entah bagaimana harus satu perjalanan berdua dengan kolega lain. Si partner perjalanan ini nggak akrab-akrab banget sama dos-q, bahkan tahu nama lengkap satu sama lain pun enggak. Tetapi mereka harus jalan bareng ke suatu tempat untuk kepentingan pekerjaan.

“How is he?” tanya saya. Maksudnya saya pingin tahu apakah dos-q menyenangkan, atau badannya bau, atau apalah.

“Oh, dia sangat pendiam,” jawab kolega saya dengan perasaan penuh tersiksa.

Saya ketawa. Kolega saya orangnya sangat periang. Tapi seseorang yang periang kadang-kadang bisa merasa tersiksa banget kalau harus jalan bareng orang yang sangat pendiam.

“Kalian ngobrolin apa? Eh, sori, maksud aku, kamu ngomong apa sama dia?” tanya saya mengejek.

“Mmmh..” kolega saya berusaha mengingat-ingat dengan susah-payah. “Saya nanya, ‘kemaren ujan ya?’”

Tawa saya meledak keras.

Thursday, December 11, 2014

Ibu Hamil Perlu Beli Apa?

Menjelang Natal gini, undangan pesta makin bejibun aja. Ya undangan pernikahan, undangan ulang tahun pernikahan, undangan launching restoran, macem-macem lah. (Sebetulnya nggak ada hubungannya sama menjelang Natal, tapi biarin ah..maksa :p) Saya yang bingung, soalnya dalam keadaan hamil gini, kayaknya nggak cuman perut yang makin besar, tapi sepertinya seluruh badan saya makin besar. Bahkan saya merasa kuku saya juga makin besar. Bulan lalu saya udah dapet masalah besar coz kebaya seragam pernikahan sepupunya my hunk nyaris nggak muat di saya, gegara lengan saya yang kegedean buat masuk seragamnya (dan seragam itu sudah di-fitting dulu di saya sebelum dijahit, dan sialnya fitting-nya terjadi sebelum saya divonis hamil :p).

Urusan pesta-pestaan gini rada krusial coz saya bukan tipe orang yang suka pakai baju seenak udelnya sendiri kalau pergi ke pesta. Gaun-gaun pesta saya itu banyak banget di lemari. Tapi dasar saya yang demen pake bajunya yang ngepas di badan, jadi begitu saya hamil, langsung gaun-gaun sebanyak itu mulai nggak cukup (panik!). Gaun yang saya pakai di foto ini masih lumayan, setidaknya saya masih bisa napas, mungkin karena potongan gaunnya yang nggak terlalu ngepas. Gaun lainnya, sackdress yang mesti harus pake bantuan my hunk buat ngancingin ritsletingnya, terpaksa cuti dulu di lemari coz gaun itu sekarang nggak bisa diritsleting.

Wednesday, December 10, 2014

Kapan adalah Pertanyaan yang Tidak Sopan

Dari dulu saya selalu penasaran dengan arti kata “sopan”. Orang-orang jaman dulu yang tua-tua selalu bilang sopan itu artinya sesuai tata krama. Saya kirain tata krama itu hanya kosa kata yang ada di benua Asia Timur, coz sepanjang pengetahuan saya cuman benua ini yang ribut masalah tata krama.

Sampai kemudian di sebuah sekolah, enam bulan yang lalu, saya belajar apa itu sebenarnya tata krama. Tata krama bukan sekedar membungkuk kalau lewat di depan orang yang umurnya lebih tua atau cowok bukain pintu supaya cewek bisa lewat duluan. Tetapi tata krama, atau dalam bahasa Inggrisnya adalah social grace, punya inti tujuan akhir yaitu menyenangkan orang lain. Tata krama tidak cuman berlaku jika berkelakuan di hadapan yang lebih tua, di hadapan lawan jenis, tapi bahkan juga berlaku jika berkelakuan di depan yang lebih muda. Iya, bahkan kita harus sopan kepada anak-anak.

Tuesday, December 9, 2014

Puasa Seafood Dulu

Sebetulnya, waktu kuliah dulu, saya didoktrinasi bahwa ikan mengandung zat-zat gizi terutama omega tiga yang berguna banget buat pertumbuhan otak pada janin. Makanya ibu hamil sangat dianjurkan makan ikan supaya anak-anaknya pintar.

Laut kita yang baru ngelelepin kapalnya Vietnam-maling-ikan-Indonesia ini dipenuhin ikan-ikan yang tentu saja banyak gizinya buat kita-kita. Kesempatan emas buat para ibu hamil, termasuk saya, untuk makan ikan yang beragam.
Tetapi, saya juga baca bahwa laut kita ini juga penuh dengan polusi dari kapal-kapal pertambangan. Polutan itu antara lain timbal, air raksa, dan barang-barang lainnya yang menyebalkan. Timbal dan air raksa ini, kalau sampai dikonsumsi ikan-ikan di laut, lalu ikan-ikannya dikonsumsi manusia, maka timbal dan air raksanya pindah ke perut manusia. Coba bayangkan kalau manusia yang makan ikan itu sedang hamil.

Friday, December 5, 2014

Motret Malem-malem? Kenapa Tidak?

Salah satu keluhan yang paling sering diomongin kalau motret pas lagi hang out malem-malem adalah: Fotonya seringkali nggak tajem. Nggak peduli jenis kameranya, mau kamera handphone kek, kamera saku kek, atau kamera DSLR sekalian yang mirip tumbler itu pun, tetap aja butuh keahlian ekstra untuk berperang melawan cahaya yang minim. Hasil jepretan seringkali nggak fokus, karena lensa seolah bersusah-payah menangkap semua cahaya yang pada dasarnya memang sudah minim demi bisa mengekspos segala objek yang sebenarnya ciamik di malam hari. Dan tragisnya, ketika minimnya cahaya dikambinghitamkan sebagai alasan susahnya motret malem-malem, bahkan ketika kita memaksakan diri foto-fotoan di daerah yang banyak lampunya pun, hasil jepretan pun jadi ngeblur karena terlalu banyak cahaya. Aaah..frustasi!

Efeknya adalah buat kita yang seneng selfie. Bayangin, udah dandan cakep-cakep demi siap-siap selfie (atau wefie kalau bareng-bareng) pas hang out, percuma aja kalau perginya malem-malem karena hasil potretan pun nggak akan fokus-fokus amat. Saya malah punya tip personal: Kalau mau hang out dan udah niatnya mau selfie di TKP dengan dandanan yang extra effort, mending perginya pas siang hari sekalian. Karena di siang hari bermandikan cahaya matahari, pasti hasil jepretannya lebih fokus!